Tips alarm kebakaran

alarm pemadam kebakaran

instalasi alarm kebakaran Sulawesi Utara 2 dan detektor asap

alarm pemadam kebakaran listrik otomatis pertama dipatenkan pada tahun 1890 oleh Francis Robbins Upton, [2] seorang rekan dari Thomas Edison. [3] George Andrew Darby mematenkan detektor panas listrik Eropa pertama pada tahun 1902 di Birmingham, Inggris. [4] Pada akhir 1930-an fisikawan Swiss, Walter Jaeger mencoba menciptakan sensor untuk gas beracun. [5] Dia berharap bahwa gas yang memasuki sensor akan mengikat molekul udara terionisasi dan dengan demikian mengubah arus listrik di sirkuit dalam instrumen. [5] Alatnya tidak memenuhi tujuannya: konsentrasi gas yang kecil tidak berpengaruh pada konduktivitas sensor.

Frustrasi, Jaeger menyalakan sebatang rokok dan segera terkejut melihat bahwa meter pada instrumen telah mencatat penurunan arus. [6] Partikel asap dari rokoknya rupanya telah melakukan apa yang tidak bisa dilakukan gas beracun. [6] Percobaan Jaeger adalah salah satu kemajuan yang membuka jalan bagi detektor asap modern. [6] Pada 1939 fisikawan Swiss, Ernst Meili merancang perangkat ruang ionisasi yang mampu mendeteksi gas yang mudah terbakar di tambang. [7] Dia juga menemukan tabung katoda dingin yang dapat memperkuat sinyal kecil yang dihasilkan oleh mekanisme pendeteksian dengan kekuatan yang cukup untuk mengaktifkan alarm. [7]

Detektor asap ionisasi pertama kali dijual di Amerika Serikat pada tahun 1951; mereka hanya digunakan di fasilitas komersial dan industri utama dalam beberapa tahun ke depan karena ukurannya yang besar dan biayanya. [7] Pada tahun 1955 rumah sederhana “detektor api” untuk rumah dikembangkan, [8] mendeteksi suhu tinggi. [9] Komisi Energi Atom Amerika Serikat (USAEC) memberikan lisensi pertama untuk mendistribusikan detektor asap menggunakan bahan radioaktif pada tahun 1963.

Detektor asap murah pertama untuk penggunaan domestik dikembangkan oleh Duane D. Pearsall pada tahun 1965, unit baterai bertenaga baterai yang dapat diganti dengan mudah yang dapat dengan mudah dipasang. [10] “SmokeGard 700” [11] adalah unit baja tahan api yang kuat dan berbentuk sarang lebah. [12] Perusahaan mulai memproduksi secara massal unit-unit ini pada tahun 1975. [6] Studi pada 1960-an menetapkan bahwa detektor asap merespon kebakaran jauh lebih cepat daripada detektor panas. [9]

Detektor asap stasiun tunggal pertama ditemukan pada tahun 1970 dan dipublikasikan tahun berikutnya. [9] Itu adalah detektor ionisasi yang ditenagai oleh baterai 9 volt tunggal. [9] Harganya sekitar US $ 125 dan dijual dengan tarif beberapa ratus ribu per tahun. [7] Beberapa perkembangan teknologi terjadi antara 1971 dan 1976, termasuk penggantian tabung katoda dingin dengan elektronika solid-state, yang sangat mengurangi ukuran detektor dan memungkinkan untuk memantau masa pakai baterai.

Tanduk alarm sebelumnya, yang membutuhkan baterai khusus, diganti dengan tanduk yang lebih hemat energi, memungkinkan penggunaan baterai yang tersedia secara umum. [7] Detektor ini juga dapat berfungsi dengan sejumlah kecil bahan sumber radioaktif, dan ruang penginderaan dan penutup detektor asap didesain ulang untuk operasi yang lebih efektif. [7] Baterai isi ulang sering diganti dengan sepasang baterai AA bersama dengan shell plastik yang membungkus detektor. Alarm asap 10-tahun-baterai-lithium diperkenalkan pada tahun 1995. [9]

Detektor asap fotoelektrik (optik) diciptakan oleh Donald Steele dan Robert Emmark dari Electro Signal Lab dan dipatenkan pada tahun 1972.

alarm pemadam kebakaran

 

alarm pemadam kebakaran

instalasi alarm kebakaran Sulawesi Selatan 2 dan detektor asap
alarm pemadam kebakaran
X
WhatsApp chat