Tips alarm kebakaran

Cara Instalasi Fire Alarm Konvensional

Cara Instalasi Fire Alarm Konvensional dalam Operasi fire Alarm sistem untuk pemadam Kebakaran Dijelaskan sebagai berikut¬† Apa yang dimaksud dengan istilah “Sistem Alarm Kebakaran Konvensional”? Ketika mengacu pada sistem alarm kebakaran, Anda kemungkinan besar akan mendengar istilah “sistem konvensional”. Jika Anda tidak bekerja dalam industri api, Anda mungkin tidak mengerti apa yang dimaksud, dengan istilah konvensional. pesan sekarang ke 0813-3182-8237 tersedia lengkap apar dan fire alarm dari berbagai merek.
Sistem konvensional adalah alarm kebakaran yang mengidentifikasi detektor diaktifkan atau titik panggilan manual oleh layar LED zona pada layar LCD digunakan untuk sistem beralamat. Dalam contoh yang ditunjukkan dalam video, detektor asap diaktifkan di lantai dasar. Anda akan mengamati bahwa LED merah di zona 1. Jika Anda melihat daftar zona di bawah ini, Anda melihat bahwa zona satu adalah “Lantai dasar”. Sekarang mari kita aktifkan detektor lain, tetapi kali ini di lantai pertama. Anda akan mengamati bahwa sekali lagi LED api merah telah menyala; Namun, kali ini adalah LED Zona merah untuk Zona dua. Zona dua pada daftar zona adalah lantai pertama. Sistem Konvensional sangat mendasar Seperti yang Anda lihat, informasi yang dihasilkan oleh panel kontrol alarm kebakaran sangat mendasar. Pengguna harus mencari zona / area untuk menemukan perangkat yang diaktifkan atau api. Ini akan meningkatkan waktu “mencari dan mencari” dan terutama jika ada banyak perangkat di sistem. Inilah alasan mengapa kami tidak boleh digunakan dalam bangunan besar atau sistem dengan banyak perangkat atau perangkat yang mungkin tidak dapat diakses. Namun, beberapa sistem konvensional masih diminati. Karena berkurangnya biaya sistem alarm kebakaran beralamat kecil, lebih banyak perusahaan alarm kebakaran membatasi jumlah sistem konvensional yang dipasang, dalam preferensi ke sistem yang dapat dialamatkan. Namun, ada beberapa jenis sistem konvensional yang masih diminati; salah satunya adalah sistem tipe “dua kawat” atau “Twin flex”, sistem ini sangat efektif ketika digunakan untuk sistem anggaran kecil, di mana sistem konvensional masih menjadi pilihan yang lebih disukai saat ini. Sistem yang dapat ditangani semakin populer untuk sistem pemadaman kebakaran, tetapi ini tampaknya telah menghentikan penegakan standar CE Eropa. Banyak pabrikan tidak siap untuk membayar peralatan alarm kebakaran mereka yang disetujui oleh pihak ketiga, oleh karena itu, mereka telah menarik produknya.
Cara Instalasi Fire Alarm Konvensional
Cara Instalasi Fire Alarm Konvensional

Panel Konvensional

Panel konvensional adalah semacam panel yang lebih tua di luar sana. Cara mereka bekerja adalah mereka menanggapi perubahan arus listrik. Ada arus yang normal lewat sirkuit dan kemudian ketika detektor asap melihat asap, kontak dekat di perangkat itu. Ini mengubah arus kembali ke panel. Panel merasakan itu dan masuk ke alarm. Itu pada dasarnya cara kerja sistem konvensional. Sistem konvensional bekerja di luar zona dan kami akan menunjukkannya pada slide berikutnya. Mereka mendapat nama panggilan yang disebut panel zona. Siapa yang mendengar tentang panel yang di-zonasi? Ketika kita mengatakan panel yang dizonasikan, kita benar-benar berbicara tentang panel konvensional. Mereka sederhana. Mereka tidak memiliki catatan sejarah apa yang terjadi pada sistem dan tidak ada perangkat lunak atau pemrograman. Zona-zona ini di sini adalah hal yang paling penting tentang apa yang terjadi di gedung ketika sebuah sistem berjalan dalam alarm. Kami mungkin menata zona berdasarkan lantai. Ada zona untuk lantai pertama, zona untuk lantai dua, atau mungkin kita akan menata zona berdasarkan fungsi. Mungkin kita akan memiliki satu zona untuk stasiun penarikan. Satu zona untuk switch aliran air. Pada sistem sprinkler. Itu semacam cara yang bisa dilakukan. Panel Beralamat Sekarang sistem beralamat lebih umum dan lebih umum. Pada panel alarm kebakaran yang dapat dialamatkan, kami menambahkan mikroprosesor untuk memberi kami komputer sederhana, sistem cerdas. Alih-alih menanggapi perubahan arus listrik, sekarang kami mengirim data bolak-balik antara panel dan perangkat di lapangan. Bangunan ini dilengkapi dengan sistem alarm kebakaran yang dapat dialamatkan. Itu adalah detektor cerdas di sana dan mengirim data kembali ke panel alarm kebakaran untuk memberi tahu panel apa yang terjadi dengan detektor itu. Setiap perangkat dalam sistem memiliki alamat, itulah sebabnya kami menyebutnya dapat dialamatkan. Ia tahu secara khusus bahwa itu adalah perangkat yang sedang terjadi sesuatu. Sekarang Anda bergantung pada teknisi yang menginstal sistem untuk memprogramnya dengan benar, sehingga alamat selesai dengan cara itu saya tahu bahwa itu adalah Detektor A di Ruang Pelatihan B yang akan mati. Saya dapat menemukan ruangan sekarang dengan perangkat yang bermasalah.

Sirkuit

Ada beberapa sirkuit yang ingin kami tinjau. Memulai sirkuit perangkat umum untuk panel konvensional. Sekali lagi, mereka bekerja dari perubahan aliran arus listrik. Mereka memulai suatu aksi sistem. Tetapi tidak mengidentifikasi perangkat tertentu. Jika kita ingin menggunakan sistem yang dapat dialamatkan dan rangkaian sinyal sinyal. Itu adalah sirkuit komunikasi data untuk input ke panel. Sekali lagi, ia mengirim sinyal dan data, sebagai data. NAC circuit, rangkaian alat notifikasi. Itu adalah rangkaian output dari panel, untuk output ke perangkat notifikasi, lampunya, noisemaker, light flasher, sehingga kita bisa mempengaruhi evakuasi bangunan ketika ada alarm kebakaran. Itulah yang terhubung ke sirkuit NAC.

Urutan Alarm Kebakaran

Untuk melangkah melalui sedikit urutan alarm kebakaran normal, kita punya panel. Kami punya dua detektor asap. Ini adalah rangkaian sinyal sinyal, rangkaian output dengan tanduk yang terhubung strobo. Ketika kita mendapatkan asap pada satu detektor, maka ia mematikan sirkuit NAC dan kita mempengaruhi

evakuasi bangunan.

Mari kita mempersulit ini sedikit dengan berbicara tentang sistem penindasan. Kami suka berbicara tentang penyebab sistem penindasan di hati kami, kami semacam perusahaan yang berfokus pada penekanan. Apa yang kita tambahkan ketika kita membuat sistem pencegah kebakaran ini? Pertama, kita harus memiliki sesuatu untuk dilepaskan untuk menekan api. Jadi kita akan menambahkan silinder. Ini akan memiliki kepala kontrol atau semacam perangkat pelepas, pemipaan, dan nozzle. Juga harus menambahkan beberapa cara untuk mengontrol perangkat kontrol itu dan itu adalah sirkuit pelepasan.

Melepaskan Rangkaian Sirkuit dan Manual

Pada sirkuit pelepasan kita memiliki sesuatu yang disebut saklar pemutus agen yang dapat kita lakukan di sirkuit dan tidak memiliki pembuangan yang tidak disengaja. Kami juga menambahkan stasiun rilis manual. Tampak seperti stasiun tarik, tetapi untuk membuang sistem secara manual daripada menunggu untuk secara otomatis merasakan api. Jika saya bekerja di ruangan di mana sistem penindasan dan saya melihat api, baik saya bisa pergi ke rilis manual dan menariknya dan mendapatkan sistem pembuangan.

Tingkat Alarm

Kami memiliki beberapa hal lagi. Ketika kita menempatkan asap dalam satu detektor, maka kita mendapat tingkat alarm pertama. Kita akan memiliki beberapa tingkat alarm dalam sistem penindasan. Ketika kita mendapatkan asap di satu detektor, kita akan melakukan alarm umum di gedung itu. Tapi kita belum akan melepaskan gasnya. Kami akan menunggu untuk memastikan bahwa kami memiliki api di dalam ruangan dan dapatkan  

Menjual Alat Pemadam Berbagai Merek

4 Jenis LIQUID GAS (PORTABLE) Protect
X
WhatsApp chat