Tips Pemadam

pemadam kebakaran jakarta

alat pemadam kebakaran DKI Jakarta 1 dan berbagai jenis apar

pemadam kebakaran jakarta dengan Tipe lain dari pemadam karbon tetrachloride adalah granat api. Ini terdiri dari bola kaca yang diisi dengan CTC, yang dimaksudkan untuk dilemparkan ke dasar api (yang awal digunakan air asin, tetapi CTC lebih efektif).

Karbon tetraklorida cocok untuk kebakaran cair dan listrik dan alat pemadam dipasang untuk kendaraan bermotor. Alat pemadam tetraklorida karbon ditarik pada 1950-an karena toksisitas kimia – paparan konsentrasi tinggi merusak sistem saraf dan organ internal. Selain itu, ketika digunakan pada api, panas dapat mengubah CTC menjadi gas fosgen, [7] sebelumnya digunakan sebagai senjata kimia.

Pada tahun 1940-an, Jerman menemukan klorobromometana cair (CBM) untuk digunakan dalam pesawat terbang. Itu lebih efektif dan sedikit kurang beracun daripada karbon tetraklorida dan digunakan sampai 1969. Metil bromida ditemukan sebagai agen pemadam pada tahun 1920 dan digunakan secara luas di Eropa. Ini adalah gas bertekanan rendah yang bekerja dengan menghambat reaksi berantai dari api dan merupakan yang paling beracun dari cairan penguapan yang digunakan sampai tahun 1960-an. Uap dan hasil sampingan pembakaran dari semua cairan penguapan sangat beracun, dan dapat menyebabkan kematian di ruang terbatas.

pemadam kebakaran jakarta


Pemadam karbon dioksida (CO2) ditemukan (setidaknya di AS) oleh Walter Kidde Company pada tahun 1924 sebagai tanggapan atas permintaan Bell Telephone untuk kimia elektrik non-konduktif untuk memadamkan kebakaran yang sebelumnya sulit dimatikan di switchboard telepon. Ini terdiri dari sebuah silinder logam tinggi yang mengandung 7,5 pon (3,4 kg) CO2 dengan katup roda dan kuningan tenunan, kapas tertutup selang, dengan corong seperti corong komposit sebagai nozzle.

CO2 masih populer saat ini karena ia adalah agen pembersih ramah-ozon dan sangat digunakan dalam produksi film dan televisi untuk memadamkan stuntmen yang terbakar. [8] Karbon dioksida memadamkan api terutama dengan memindahkan oksigen. Pernah berpikir bahwa itu bekerja dengan pendinginan, meskipun efek ini pada sebagian besar kebakaran dapat diabaikan. Karakteristik ini sangat terkenal dan telah menyebabkan penyalahgunaan alat pemadam karbon dioksida secara luas untuk minuman dingin, terutama bir.

Pada tahun 1928, DuGas (kemudian dibeli oleh ANSUL) keluar dengan tabung pemadam kimia kering yang dioperasikan kartrid, yang menggunakan sodium bikarbonat yang secara khusus diolah dengan bahan kimia untuk membuatnya mengalir bebas dan tahan lembab. Ini terdiri dari sebuah silinder tembaga dengan CO2cartridge internal. Operator memutar katup roda di atas untuk menusuk kartrid dan menekan tuas pada katup di ujung selang untuk mengeluarkan zat kimia. Ini adalah agen pertama yang tersedia untuk gas tiga dimensi dan kebakaran gas bertekanan berskala besar, dan sebagian besar tetap jenis khusus sampai tahun 1950-an, ketika unit kimia kering kecil dipasarkan untuk digunakan di rumah.

Kimia kering ABC berasal dari Eropa pada 1950-an, dengan Super-K diciptakan pada awal 60-an dan Purple-K yang dikembangkan oleh Angkatan Laut AS pada akhir 1960-an. Agen-agen kering yang diaplikasikan secara manual seperti grafit untuk kebakaran kelas D (logam) telah ada sejak Perang Dunia II, tetapi baru pada tahun 1949 Ansul memperkenalkan alat pemadam bertekanan menggunakan tabung CO2 eksternal untuk melepaskan zat tersebut. Met-L-X (natrium klorida) adalah alat pemadam pertama yang dikembangkan di AS, dengan grafit, tembaga, dan beberapa jenis lainnya yang dikembangkan kemudian.

Pada 1970-an, Halon 1211 datang ke Amerika Serikat dari Eropa, di mana itu telah digunakan sejak akhir 40-an atau awal 50-an. Halon 1301 telah dikembangkan oleh DuPont dan Angkatan Darat AS pada tahun 1954. Baik 1211 dan 1301 bekerja dengan menghambat reaksi berantai dari api, dan dalam kasus Halon 1211, pendinginan bahan bakar kelas A juga. Halon masih digunakan hingga saat ini, tetapi tidak lagi digunakan untuk banyak penggunaan karena dampak lingkungannya. Eropa, dan Australia telah sangat membatasi penggunaannya, sejak Protokol Montreal tahun 1987. Pembatasan yang kurang ketat telah diterapkan di Amerika Serikat, Timur Tengah, dan Asia

 

pemadam kebakaran jakarta

Alat Pemadam Kebakaran DKI Jakarta Dan Berbagai Jenis Apar
Alat Pemadam Kebakaran DKI Jakarta Dan Berbagai Jenis Apar
X
WhatsApp chat