Tips Pemadam

alat pemadam kebakaran di kapal

Keunggulan alat pemadam api dengan tabung pemadam serta perlengkapan pemadam kebakaran

alat pemadam kebakaran di kapal dengan Berbagai jenis alat pemadam kebakaran digunakan pada kapal tergantung pada jenis bahan yang bertindak sebagai bahan bakar. Karena kebakaran diklasifikasikan berdasarkan jenis bahan bakar yang menjadi sumbernya, alat pemadam kebakaran juga diklasifikasikan berdasarkan alasan yang sama.

Alat pemadam kebakaran portabel dipasang di berbagai bagian kapal sesuai dengan jenis sumber api yang ada di daerah itu. Pemadam kebakaran portabel adalah salah satu cara yang paling mudah dan cepat untuk melawan api di kapal.

Alat pemadam kebakaran terutama diklasifikasikan ke dalam lima kelas utama

Kelas A: Jenis alat pemadam kebakaran ini digunakan dalam kebakaran yang merupakan hasil pembakaran kayu, serat kaca, pelapis dan perabotan

Kelas B: Para pejuang api ini digunakan untuk kebakaran yang terjadi dari cairan seperti minyak pelumas dan bahan bakar

Kelas C: Kebakaran yang dihasilkan dari keterlibatan peralatan listrik berenergi seperti motor, switch, kabel dll dipadamkan oleh Kelas C jenis alat pemadam kebakaran

Kelas D: Kebakaran terjadi sebagai akibat dari bahan yang mudah terbakar seperti magnesium dan aluminium yang dipadamkan oleh jenis alat pemadam kebakaran ini.

Kelas E: Jenis alat pemadam kebakaran ini digunakan untuk meredakan api yang dihasilkan dari salah satu bahan yang disebutkan di atas bersama dengan listrik tegangan tinggi

Jenis Alat Pemadam Kebakaran Portabel

Berdasarkan klasifikasi yang disebutkan di atas, alat pemadam kebakaran portabel diklasifikasikan dan digunakan sesuai dengan jenis api.

Ada lima jenis utama alat pemadam kebakaran yang digunakan pada kapal:

1. Soda Acid Extinguisher

2. Pemadam Air

3. Foam Extinguisher – Kimia dan Mekanik

4. Pemadam Karbon Dioksida

5. Dry Powder Extinguisher

1. Soda Acid Extinguisher

Pemadam asam soda digunakan untuk melawan Api Kelas A dan dapat ditemukan di area akomodasi kapal.

Natrium bikarbonat (soda) dan asam sulfat adalah komponen utama dari alat pemadam. Mereka bergabung untuk membentuk reaksi kimia untuk menghasilkan gas karbon dioksida, yang digunakan untuk memadamkan api.

Susunan alat pemadam terdiri dari wadah yang memegang larutan natrium bikarbonat. Botol kaca kecil (phial) yang mengandung asam sulfat ditempatkan di bawah mekanisme plunger, yang ditutupi oleh kaca pengaman bersama dengan sekrup dan tutup di bagian atas.

Ketika plunger dihantam keras, botol kaca pecah, menghasilkan pencampuran asam dan soda. Reaksi kimia terjadi yang menghasilkan gas karbon dioksida.

Gas karbon dioksida menekan ruang di atas cairan (digunakan untuk memadamkan api) dan memaksanya keluar melalui pipa internal nosel.

Catatan: Alat Pemadam Asam Soda sekarang dilarang di kapal karena efek beracun yang dapat dihasilkan oleh gas.

2. Pemadam Air

Untuk melawan api A-Class, pemadam air portabel 9Ltr digunakan. Wadah luar diisi dengan air dan dilengkapi dengan Cartridge CO2 (wadah dalam) yang memaksa air keluar dari wadah dengan tekanan.

Untuk mengoperasikan alat pemadam, pertama-tama pin / klip pengaman dilepaskan. Ketika tekanan diterapkan pada plunger, kartrid CO2 pecah dan memaksa air keluar dari alat pemadam.

3. Foam Extinguisher – Kimia dan Mekanik

Alat pemadam busa digunakan untuk memadamkan kebakaran Kelas B dan terletak di dekat cairan yang mudah terbakar.

Busa kimia – Natrium bikarbonat dan aluminium sulfat adalah dua komponen utama dari alat pemadam ini.

Wadah utama diisi dengan natrium bikarbonat, sedangkan wadah bagian dalam diisi dengan aluminium sulfat.

Wadah bagian dalam memiliki tutup di bagian atas yang disimpan di tempat oleh plunger.

Plunger diputar untuk melepaskan tutup dan alat pemadam ini kemudian dibalikkan agar kedua bahan kimia tersebut bercampur. Karbon dioksida dihasilkan dari reaksi kimia yang menekan wadah dari dalam dan memaksa keluarnya busa.

Catatan: Alat Pemadam Busa Kimia sekarang dilarang di kapal karena efek beracun yang dapat dihasilkan oleh gas.

Busa mekanis – Tipe pemadam ini juga terdiri dari dua kontainer – yang luar diisi dengan air, sedangkan yang di tengah memiliki muatan karbon dioksida dan larutan busa.

Kontainer pusat memiliki mekanisme pendorong di bagian atas yang ketika ditekan melepaskan karbon dioksida dan memungkinkan busa dan air untuk bercampur.

Busa dan air keluar dari nosel, menciptakan busa mekanis. Alat pemadam ini dioperasikan dalam posisi tegak.

4. Pemadam Karbon Dioksida

Alat pemadam karbon dioksida terutama digunakan untuk kebakaran kelas B atau kelas C. Mereka tidak digunakan untuk area akomodasi dan ruang terbatas karena gas yang digunakan dalam mematikan. Alat pemadam ini terutama ditemukan di ruang mesin.

Karbon dioksida disimpan dalam bentuk cair di bawah tekanan. Sebuah tabung pusat bertindak sebagai saluran keluar untuk gas karbon dioksida. Sebuah plunger yang melekat pada cakram yang meledak di satu ujung dan pemicu di ujung lainnya digunakan untuk melepaskan gas karbon dioksida. Cairan berubah menjadi gas saat keluar dari alat pemadam melalui selang.

5. Dry Powder Extinguisher

Bubuk natrium bikarbonat digunakan untuk memadamkan hampir semua jenis kebakaran. Itu terutama terletak di ruang mesin dan dekat peralatan listrik. D Dry powder extinguisher mengandung bubuk sodium bikarbonat di wadah luar. Wadah kecil dengan karbon dioksida ditempatkan di bawah mekanisme plunger. Ketika plunger didorong, melepaskan gas karbon dioksida, yang pada gilirannya memaksa bubuk kering keluar dari nozzle pembuangan.

alat pemadam kebakaran di kapal

 

alat pemadam kebakaran di kapal

alarm kebakaran Sulawesi Barat 2 dan detektor asap
alarm kebakaran Sulawesi Barat 2 dan detektor asap
alat pemadam kebakaran di kapal
X
WhatsApp chat