Tips alarm kebakaran

panel alarm kebakaran

instalasi alarm kebakaran Kalimantan Timur 2 dan detektor asap

Panel kontrol alarm kebakaran (FACP), unit kontrol alarm kebakaran (FACU), atau hanya panel alarm kebakaran adalah komponen pengontrol dari sistem alarm kebakaran. Panel menerima informasi dari perangkat yang dirancang untuk mendeteksi dan melaporkan kebakaran, memonitor integritas operasional mereka dan menyediakan untuk kontrol otomatis peralatan, dan transmisi informasi yang diperlukan untuk mempersiapkan fasilitas untuk api berdasarkan urutan yang telah ditentukan. Panel juga dapat memasok energi listrik untuk mengoperasikan perangkat inisiasi yang terkait, alat notifikasi, kontrol, pemancar, atau relay. Ada empat tipe dasar panel: panel berkode, panel konvensional, panel beralamat, dan sistem multipleks.

Coded

Panel kontrol alarm kebakaran Simplex 4247

Panel kode adalah jenis kontrol alarm kebakaran sentral yang paling awal, dan dibuat pada 1800-an hingga 1970-an. Panel berkode serupa dalam banyak cara untuk panel konvensional modern (dijelaskan di bawah), kecuali setiap zona terhubung ke roda kode sendiri (yaitu Alarm di zona 1 akan terdengar kode 1-2-4 [melalui lonceng atau tanduk di bangunan], sedangkan zona 2 akan terdengar 1-2-5), yang, tergantung pada cara panel didirikan, apakah akan melakukan set empat putaran kode sampai stasiun tarik memulai ulang (mirip dengan tarikan berkode stasiun) atau terus berjalan hingga panel itu direset. Panel besar bisa mengambil seluruh dinding di ruang mekanis, dengan lusinan roda kode. Daftar kode harus dipertahankan, kadang-kadang dengan salinan diposting di atas stasiun tarik (pengaturan ini biasanya terlihat di sayap rumah sakit yang lebih tua). Panel yang lebih kecil dapat dibentuk dengan salah satu dari dua cara. Sebagian besar waktu, panel hanya akan memiliki satu zona, dan karenanya, hanya satu kode. Kode satu zona umum adalah 4-4-0 dan 17-0-0 (yang mirip dengan pengaturan Waktu Maret 120 bpm yang digunakan pada panel-panel selanjutnya, yang pada gilirannya telah diganti dengan empat kode temporal seragam 4 pola terputus yang digunakan sejak 1996). Atau, panel dapat dibuat tanpa roda kode, hanya menggunakan apa yang disebut relai gong. Biasanya, ini akan digunakan dalam sistem dengan stasiun tarik berkode untuk mengirimkan kembali pemogokan pengkodean dari tarikan. Namun, itu juga bisa digunakan sebagai zona sendiri, dengan tanduk atau lonceng yang terhubung terdengar terus menerus bukan dalam kode tertentu. Panel ini tidak umum hari ini, tetapi kadang-kadang dapat ditemukan di gedung yang lebih tua seperti di kampus atau rumah sakit.

Hari ini, ada dua jenis panel api:

Panel alarm kebakaran konvensional;

Panel alarm kebakaran beralamat

Konvensional

FACP konvensional Simplex 4002

Panel kontrol alarm kebakaran Fire-Lite Sensiscan 1000 di gedung di Oklahoma State University.

Panel kontrol alarm kebakaran Fire-Lite Sensiscan 1000 di gedung di Oklahoma State University.

Panel konvensional telah ada sejak elektronik menjadi cukup kecil untuk membuat mereka layak. Panel konvensional digunakan lebih jarang di gedung-gedung besar daripada di masa lalu, tetapi tidak jarang terjadi pada proyek-proyek yang lebih kecil seperti sekolah kecil, toko, restoran, dan apartemen.

Sebuah panel kontrol alarm kebakaran konvensional menggunakan satu atau lebih sirkuit, yang terhubung ke kabel perangkat inisiasi secara paralel. Sensor-sensor ini dirancang untuk secara dramatis menurunkan resistansi rangkaian ketika pengaruh lingkungan pada setiap sensor melebihi ambang batas yang telah ditentukan. Dalam sistem alarm kebakaran konvensional, kepadatan informasi terbatas pada jumlah sirkuit yang digunakan.

Untuk memfasilitasi lokasi dan pengendalian kebakaran di dalam bangunan, struktur dibagi lagi menjadi daerah atau zona tertentu. Lantai bangunan bertingkat adalah salah satu jenis batas zona.

Sirkuit Perangkat Inisiasi (dikenal sebagai Sirkuit Sinyal Sinyal (SLC) dalam sistem yang dapat dialamatkan) yang terhubung ke beberapa perangkat dalam “zona” perlindungan yang sama, secara efektif menyediakan 3 bit informasi tentang zona ke panel; normal, masalah, dan alarm. Keadaan masing-masing rangkaian perangkat awal dalam zona ditampilkan di panel kontrol alarm kebakaran menggunakan indikasi yang terlihat, seperti lampu LED / lampu yang berkedip atau layar LCD.

Panel dapat menggunakan representasi grafis dari batas-batas zona pada rencana lantai (peta zona) menggunakan deskripsi tekstual, ikon diterangi, bagian diterangi, atau titik-titik diterangi pada peta yang sesuai dengan memulai sirkuit yang terhubung ke panel kontrol alarm kebakaran.

Sistem yang lebih besar dan meningkatnya permintaan untuk detail diagnostik yang lebih baik di luar lokasi luas dan fungsi kontrol memperluas kontrol dengan strategi zona sistem konvensional dengan menyediakan beberapa sirkuit inisiasi dalam zona umum, masing-masing secara eksklusif terhubung ke jenis perangkat inisiasi tertentu, atau sekelompok perangkat . Pengaturan ini membentuk jenis perangkat berdasarkan matriks zona yang informasinya sangat cocok untuk annunciator Tabular Di gedung multistorey menggunakan annunciator Tabular, misalnya; deretan indikator menentukan lantai secara horizontal dalam hubungan bertumpuk dan jenis perangkat yang dipasang di lantai tersebut ditampilkan sebagai kolom indikator yang disejajarkan secara vertikal melalui setiap lantai. Perempatan lantai dan indikator perangkat memberikan informasi gabungan. Namun demikian, kerapatan informasi tetap merupakan fungsi dari sejumlah sirkuit yang digunakan.

Bahkan sistem yang lebih besar dan tuntutan untuk diagnostik yang lebih baik dan detail lokasi menyebabkan pengenalan sistem alarm kebakaran yang dapat dialamatkan, dengan masing-masing perangkat yang dapat dialamatkan memberikan informasi spesifik tentang statusnya saat berbagi rangkaian komunikasi umum. Strategi pemberitaan dan lokasi untuk sebagian besar tetap relatif tidak berubah.

Sistem multipleks

Simplex 2120 (kiri) di sebelah Simplex 4100 (kanan)

Sistem multipleks, semacam transisi antara sistem beralamat konvensional dan modern, sering digunakan di gedung-gedung besar dan kompleks dari pertengahan hingga akhir 1970-an ke akhir 1980-an. Sejak awal, sistem ini diprogram untuk berfungsi sebagai sistem konvensional yang besar. Secara bertahap, instalasi kemudian mulai menampilkan komponen dan fitur sistem modern yang dapat dialamatkan. Sistem ini sering mampu mengendalikan lebih dari sistem alarm kebakaran gedung (yaitu HVAC, keamanan, kunci pintu elektronik …) tanpa jenis alarm atau kondisi masalah yang ada. Sementara panel utama adalah otak dari sistem dan dapat digunakan untuk mengakses fungsi-fungsi tertentu, kontrol alarm kebakaran biasanya diakses melalui transponder. Ini adalah panel konvensional yang lebih kecil diprogram untuk ‘berkomunikasi’ status bagian dari sistem ke panel utama dan juga dapat digunakan untuk mengakses fungsi kontrol alarm kebakaran dasar.

Merilis panel

Panel pelepas mampu menggunakan solenoida untuk membubarkan agen kimia pemadam kebakaran seperti halon atau air dari perpipaan yang terletak di seluruh bangunan. Sebuah panel pelepas biasanya akan memiliki tombol abort manual untuk membatalkan pelepasan yang disengaja yang dapat merusak properti atau peralatan. Melepaskan kemampuan dapat menjadi bagian dari panel yang dapat dialamatkan atau konvensional.

Addressable

Panel kontrol alarm kebakaran 1100U InfoALARM Simplex 4100U: perhatikan mikrofon evakuasi suara yang terpasang di dalamnya.

Panel kontrol alarm kebakaran Simplex 4010 yang dapat dialamatkan diikat ke panel alarm kebakaran Simplex 4208 konvensional yang lebih tua; perhatikan perbedaan ukuran.

Addressable panel biasanya lebih maju daripada rekan-rekan konvensional mereka, dengan kapasitas informasi yang lebih besar dan fleksibilitas kontrol. Panel alarm kebakaran yang beralamat diperkenalkan oleh banyak produsen selama boom mikrokontroler pada pertengahan 1980-an.

Sirkuit Sinyal Pensinyalan

Addressable Fire Alarm Control Panel menggunakan satu atau lebih Signaling Line Circuits – biasanya disebut sebagai loop atau SLC loops – berkisar antara satu hingga tiga puluh. Tergantung pada protokol yang digunakan, Sirkuit Sinyal Sinyal dapat memantau dan mengendalikan beberapa ratus perangkat. Beberapa protokol mengizinkan setiap campuran detektor dan modul input / output, sementara protokol lain memiliki 50% dari kapasitas saluran terbatas pada detektor / sensor dan 50% terbatas pada modul input / output. Setiap SLC mengumpulkan perangkat yang terhubung, yang dapat dihitung dari beberapa perangkat hingga beberapa ratus, tergantung pada pabrikannya. Sistem besar mungkin memiliki beberapa Sirkuit Saluran Sinyal. [1] [2]

Setiap perangkat pada SLC memiliki alamat sendiri, sehingga panel mengetahui status masing-masing perangkat yang terhubung. Perangkat input yang dapat dialamatkan umum (memulai) termasuk

Pendeteksi asap

Detektor Panas (Tingkat Naik dan Suhu Tetap)

Titik panggilan manual atau stasiun tarik manual

Peralatan notifikasi

Responden

Input sistem sprinkler kebakaran

Switch

Kontrol aliran

Tekanan

Memisahkan

Saklar standar

Perangkat output beralamat dikenal sebagai relay dan termasuk

(Sistem Peringatan / Bell) Relai

Relai Holder Pintu

Relai (Kontrol Fungsi) Auxiliary

Relay digunakan untuk mengendalikan berbagai fungsi seperti

Mengaktifkan atau menonaktifkan penggemar

Pintu penutup / buka

Mengaktifkan sistem pencegah kebakaran

Mengaktifkan peralatan notifikasi

Mematikan peralatan industri

Memanggil lift ke lantai keluar yang aman

Mengaktifkan panel atau komunikator alarm kebakaran lain

Pemetaan

Juga dikenal sebagai “sebab dan akibat” atau “pemrograman”, pemetaan adalah proses mengaktifkan output tergantung pada input yang telah diaktifkan. Secara tradisional, ketika perangkat input diaktifkan, perangkat output tertentu (atau relay) diaktifkan. Seiring berjalannya waktu, semakin banyak teknik canggih yang tersedia, seringkali dengan variasi besar dalam gaya antara perusahaan yang berbeda.

Zona

Zona biasanya dibuat dengan membagi bangunan, atau area menjadi beberapa bagian. Kemudian tergantung pada zona spesifik, jumlah dan jenis perangkat tertentu ditambahkan ke zona untuk melakukan pekerjaan yang diberikan.

Grup

Grup berisi beberapa perangkat output seperti relai. Ini memungkinkan satu input, seperti detektor asap atau MCP, hanya memiliki satu output yang diprogram ke grup, yang kemudian memetakan ke beberapa output atau relai. Ini memungkinkan penginstal untuk menyederhanakan pemrograman dengan memiliki banyak input peta ke output yang sama, dan dapat mengubahnya sekaligus, dan juga memungkinkan pemetaan ke lebih banyak output daripada ruang pemrograman untuk satu detektor / input memungkinkan.

Logika Boolean

Ini adalah bagian dari panel api yang memiliki variasi terbesar antara panel yang berbeda. Ini memungkinkan panel diprogram untuk mengimplementasikan input yang cukup kompleks. Misalnya, panel dapat diprogram untuk memberi tahu departemen kebakaran hanya jika lebih dari satu perangkat telah diaktifkan. Ini juga dapat digunakan untuk prosedur evakuasi bertahap bersama dengan timer.

Jaringan

Prinsip jaringan melibatkan menghubungkan beberapa panel bersama untuk membentuk suatu sistem. Masukan pada satu panel dapat mengaktifkan output pada yang lain, misalnya, atau jaringan memungkinkan pemantauan banyak sistem. Jaringan sering digunakan dalam situasi di mana satu panel tidak cukup besar, atau dalam berbagai situasi pembangunan. Jaringan juga merupakan cara yang efektif untuk memisahkan sistem untuk mengurangi risiko sebagian besar fasilitas pergi offline setiap saat karena kegagalan sistem atau persyaratan pemeliharaan. Sub-Jaringan dapat dibuat menggunakan perangkat keras atau arsitektur perangkat lunak. Sistem jaringan biasanya lebih mahal dan melibatkan pelatihan tambahan dan konfigurasi sistem untuk implementasi yang sukses.

Meskipun kuasi-standar ada yang memungkinkan panel-panel dari pabrikan yang berbeda untuk dihubungkan satu sama lain, mereka tidak mendukung banyak perusahaan. Salah satu protokol yang paling umum digunakan adalah BACnet yang umum untuk berbagai jenis jaringan industri. Setidaknya satu produsen sistem, The Mircom Group of Companies menyediakan Panel Kontrol Alarm Kebakaran jaringan dengan inteface BACnet yang memungkinkan interoperabilitas non-independen dari Panel Kontrol Alarm Kebakaran FACP dengan sistem bangunan lainnya. Sistem interkoneksi yang khas ke Panel Kontrol Alarm Kebakaran termasuk HVAC, Pengontrol Otomatisasi Bangunan, Kontrol Keamanan / Akses atau Pengendali Lift. Sistem interoperable sangat mengurangi biaya pemeliharaan jangka panjang dari suatu sistem dan dapat memberikan respon darurat yang lebih besar daripada penawaran eksklusif. [3] [rujukan?]

Protokol Arcnet telah digunakan selama bertahun-tahun dalam aplikasi industri dan juga digunakan untuk jaringan Fire Alarm Control Panels.

Baru-baru ini, beberapa panel sedang jaringan dengan Ethernet standar, tetapi ini belum sangat umum. Sebagian besar organisasi memilih untuk membuat protokol kepemilikan mereka sendiri, yang memiliki manfaat tambahan yang memungkinkan mereka melakukan apa pun yang mereka sukai, memungkinkan teknologi untuk maju lebih jauh. Namun, lapisan penghubung antara jaringan eksklusif dan BACnet biasanya tersedia. [Rujukan?]

Jaringan dapat digunakan untuk memungkinkan sejumlah panel yang berbeda untuk dipantau oleh satu sistem pemantauan grafis.

Pemantauan

Di hampir setiap negara bagian di Amerika Serikat, Kode Bangunan Internasional mengharuskan sistem alarm kebakaran dan sprinkler dimonitor oleh stasiun pengawasan yang disetujui.

Sistem alarm kebakaran terdiri dari kontrol berbasis komputer yang terhubung ke stasiun pusat. Mayoritas sistem alarm kebakaran yang dipasang di AS dimonitor oleh stasiun pengawasan yang terdaftar di UL atau yang disetujui Global FM.

Sistem ini umumnya memiliki peta tingkat teratas dari seluruh situs, dengan berbagai tingkat bangunan ditampilkan. Pengguna (kemungkinan besar penjaga keamanan) dapat maju melalui tahapan yang berbeda. Dari situs tingkat atas → rencana bangunan → rencana lantai → rencana zona, atau bagaimanapun sistem keamanan gedung diatur.

Banyak dari sistem ini memiliki layar sentuh, tetapi sebagian besar pengguna cenderung lebih memilih mouse (dan monitor normal), karena cukup mudah untuk layar sentuh menjadi tidak selaras dan kesalahan harus dibuat. Dengan munculnya mouse optik, ini sekarang menjadi opsi yang sangat layak.

panel alarm kebakaran

panel alarm kebakaran

X
WhatsApp chat