Tips alarm kebakaran

detektor asap

detektor asap

Detektor asap adalah alat yang merasakan asap, biasanya sebagai indikator api. Perangkat keamanan komersial mengeluarkan sinyal ke panel kontrol alarm kebakaran sebagai bagian dari sistem alarm kebakaran, sedangkan detektor asap rumah tangga, juga dikenal sebagai alarm asap, umumnya mengeluarkan alarm terdengar atau visual lokal dari detektor itu sendiri.

Detektor asap ditempatkan di kandang plastik, biasanya berbentuk seperti cakram sekitar 150 milimeter (6 in) dengan diameter dan 25 milimeter (1 in) tebal, tetapi bentuk dan ukuran bervariasi. Asap dapat dideteksi baik secara optik (fotolistrik) atau melalui proses fisik (ionisasi); detektor dapat menggunakan salah satu, atau keduanya, metode. Alarm yang sensitif dapat digunakan untuk mendeteksi, dan dengan demikian mencegah, merokok di area yang dilarang. Detektor asap pada bangunan komersial, industri, dan perumahan besar biasanya didukung oleh sistem alarm kebakaran pusat, yang ditenagai oleh kekuatan bangunan dengan cadangan baterai. Detektor asap domestik berkisar dari masing-masing unit bertenaga baterai, hingga beberapa unit listrik bertenaga interlink dengan cadangan baterai; dengan unit-unit yang saling terkait ini, jika ada unit yang mendeteksi asap, semua memicu bahkan jika tenaga rumah tangga telah padam.

Risiko kematian dalam kebakaran rumah berkurang setengahnya di rumah-rumah dengan alarm asap kerja. Asosiasi Perlindungan Kebakaran Nasional AS melaporkan 0,53 kematian per 100 kebakaran di rumah-rumah dengan alarm asap kerja dibandingkan dengan 1,18 kematian di rumah-rumah tanpa (2009-2013). Beberapa rumah tidak memiliki alarm asap, beberapa tidak memiliki baterai yang berfungsi; terkadang alarm gagal mendeteksi api.

detektor asap

 

detektor asap

detektor asap
instalasi alarm kebakaran medan 2 dan detektor asap
X
WhatsApp chat