Tips Pemadam

selang pemadam

selang air tabung pemadam kebakaran teraman merek hoseki

selang pemadam

Selang pemadam (atau firehose) adalah selang bertekanan tinggi yang membawa air atau penghambat api lainnya (seperti busa) ke api untuk memadamkannya. Di luar ruangan, itu menempel baik ke mesin pemadam kebakaran atau hidran kebakaran. Di dalam ruangan, itu dapat secara permanen melampirkan ke pipa tegak bangunan atau sistem pipa.

Tekanan kerja yang biasa dari firehose dapat bervariasi antara 8 dan 20 bar (800 dan 2.000 kPa; 116 dan 290 psi) sementara per Standar Selang Api NFPA 1961, tekanan meledaknya melebihi 110 bar, (11.000 kPa; 1600psi) [1]

Setelah digunakan, selang kebakaran biasanya digantung untuk dikeringkan, karena genangan air yang tetap dalam selang untuk waktu yang lama dapat merusak bahan dan membuatnya tidak dapat diandalkan atau tidak dapat digunakan. Oleh karena itu, stasiun pemadam kebakaran yang khas sering memiliki struktur tinggi untuk mengakomodasi panjang selang untuk pemeliharaan pencegahan tersebut.

Kadang-kadang, selang pemadam kebakaran digunakan untuk pengendalian massa (lihat juga meriam air), termasuk terutama oleh Bull Connor dalam kampanye Birmingham melawan demonstran selama Gerakan Hak Sipil pada tahun 1963.

Sejarah

Selang pemadam kebakaran dalam ruangan dengan alat pemadam api

Selang kebakaran dengan coupler Finnish

Hingga pertengahan abad ke-19, sebagian besar kebakaran terjadi karena air diangkut ke tempat kejadian dalam ember. Pompa tangan asli mengalirkan air mereka melalui pipa kecil atau monitor yang menempel di bagian atas bak pompa. [2] Baru pada akhir 1860-an selang-selang menjadi tersedia secara luas untuk membawa air lebih mudah dari pompa tangan, dan kemudian pemompa uap, ke api. [3]

Di Amsterdam, di Republik Belanda, Inspektur Brigade Kebakaran, Jan van der Heyden, dan putranya Nicholaas melakukan pemadaman kebakaran ke langkah berikutnya dengan pembuatan selang api pertama pada tahun 1673. [4] Kulit sepanjang 50 kaki (15 m) ini dijahit bersama seperti kaki booting. [5] Bahkan dengan keterbatasan tekanan, pemasangan selang ke nozzle gooseneck memungkinkan pendekatan yang lebih dekat dan aplikasi air yang lebih akurat. Van der Heyden juga dikreditkan dengan versi awal selang hisap menggunakan kawat agar tetap kaku. [6] Di Amerika Serikat, selang kebakaran diperkenalkan di Philadelphia pada tahun 1794. Selang kanvas ini terbukti tidak tahan lama, dan selang kulit yang dijahit kemudian digunakan. Selang kulit yang dijahit cenderung meledak, jadi selang yang dibuat dari kulit yang diikat bersama dengan paku keling tembaga dan mesin cuci ditemukan oleh anggota Perusahaan Selang Humane di Philadelphia. [7]

Sekitar tahun 1890, selang-selang api yang tidak bergaris terbuat dari tenunan benang tenunan melingkar mulai menggantikan selang-selang kulit. Mereka tentu jauh lebih ringan. Saat serat selang, terbuat dari rami, menjadi basah, mereka membengkak dan mengencangkan tenunan, menyebabkan selang menjadi kedap air. Selang tidak bergaris, karena kurangnya daya tahan mereka, dengan cepat diganti dengan selang karet dalam penggunaan layanan pemadam kebakaran kota. Mereka terus digunakan pada jalur selang interior dan rak selang sampai tahun 1960-an, [rujukan?] Dan masih digunakan di beberapa area untuk aplikasi kehutanan.

Setelah penemuan proses vulkanisasi sebagai sarana untuk menyembuhkan karet lunak mentah menjadi produk yang lebih keras dan lebih bermanfaat, dinas api perlahan-lahan membuat transisi dari selang kulit yang besar dan tidak dapat diandalkan ke selang linen yang tidak bergaris, kemudian ke karet berlapis-lapis. Selang berjajar dan dilapisi dengan penguatan kain interior. Selang karet ini sangat besar, berat, dan kaku seperti selang kulit, tetapi tidak mudah bocor. Itu juga terbukti lebih tahan lama dibandingkan selang linen bergaris. Konstruksi terbungkusnya menyerupai beberapa selang yang digunakan saat ini oleh industri, misalnya, selang pengiriman bahan bakar yang digunakan untuk melayani pesawat. [3]

Penggunaan modern

File: TokyoMetropolitanFireDepartment-FireHoseDrill.ogvPlay media

Tokyo Fire Department melakukan latihan pemadam kebakaran

Selang api modern menggunakan berbagai kain alami dan sintetis serta elastomer dalam konstruksi mereka. Bahan-bahan ini memungkinkan selang disimpan basah tanpa membusuk dan menahan efek merusak dari paparan sinar matahari dan bahan kimia. Selang modern juga lebih ringan daripada desain lama, dan ini membantu mengurangi ketegangan fisik pada petugas pemadam kebakaran. [8] Berbagai perangkat menjadi lebih umum yang menghilangkan udara dari interior selang kebakaran, yang biasa disebut sebagai Vacuums selang kebakaran. Proses ini membuat selang lebih kecil dan agak kaku, sehingga memungkinkan lebih banyak selang api untuk dikemas atau dimuat ke kompartemen yang sama pada alat pemadam kebakaran. [9]

Jenis

Ada beberapa jenis selang yang dirancang khusus untuk dinas pemadam kebakaran. Mereka yang dirancang untuk beroperasi di bawah tekanan positif disebut selang pembuangan. Mereka termasuk selang serangan, selang pasokan, selang estafet, selang kehutanan, dan selang penguat. Mereka yang dirancang untuk beroperasi di bawah tekanan negatif disebut selang hisap.

Jenis

Ada beberapa jenis selang yang dirancang khusus untuk dinas pemadam kebakaran. Mereka yang dirancang untuk beroperasi di bawah tekanan positif disebut selang pembuangan. Mereka termasuk selang serangan, selang pasokan, selang estafet, selang kehutanan, dan selang penguat. Mereka yang dirancang untuk beroperasi di bawah tekanan negatif disebut selang hisap.

Definisi Nama Jenis

Penyerangan Selang ini adalah selang fleksibel kain yang digunakan untuk membawa air dari pemompaan api ke nosel. Selang ini berkisar dalam diameter nominal nominal dari 1,5 hingga 3 dalam (38 hingga 76 mm) dan dirancang untuk beroperasi pada tekanan hingga sekitar 400 psi (2,760 kPa). Panjang standar adalah 50 kaki (15,24 m). [10]

Selang suplai dan relai Ini adalah selang berdiameter besar, tertutup kain, yang digunakan untuk membawa air dari hidran jauh ke pemompaan api atau untuk mengalirkan air dari satu sumur minyak ke yang lain dalam jarak yang jauh. Selang ini berkisar dalam diameter nominal nominal dari 3,5 hingga 5,0 dalam (89 hingga 127 mm). Mereka dirancang untuk beroperasi pada tekanan hingga sekitar 300 psi (2,070 kPa) untuk diameter yang lebih kecil dan hingga 200 psi (1,380 kPa) untuk diameter yang lebih besar. Panjang standar adalah 100 kaki (30,48 m). [10]

Selang Kehutanan Ini adalah selang fleksibel yang dilapisi kain yang digunakan untuk melawan kebakaran di rumput, sikat, dan pepohonan di mana selang yang ringan diperlukan untuk melakukan manuver di atas medan yang curam atau kasar. Selang Kehutanan datang dalam 1,0 dan 1,5 dalam (25 dan 38 mm) diameter dalam nominal dan dirancang untuk beroperasi pada tekanan hingga sekitar 450 psi (3.100 kPa). Panjang standar adalah 100 ft (30,48 m).

Selang Booster Ini adalah selang fleksibel yang dilapisi karet dan tebal yang digunakan untuk melawan kebakaran kecil. Ini mempertahankan penampang bulat ketika tidak di bawah tekanan dan biasanya dilakukan pada gulungan pada sumur minyak api, daripada disimpan datar. Selang Booster memiliki diameter dalam nominal 0,75 dan 1,0 inci (19 dan 25 mm) dan dirancang untuk beroperasi pada tekanan hingga 800 psi (5,520 kPa). Panjang standar adalah 100 kaki (30,48 m). [11]

Selang hisap Ini kadang-kadang disebut suction keras dan biasanya tertutup karet, selang semi-kaku dengan penguat logam internal. Ini digunakan untuk menyedot air dari sumber yang tidak bertekanan, seperti kolam atau sungai, dengan menggunakan ruang hampa. Selang hisap berkisar dalam diameter nominal nominal dari 2,5 hingga 6,0 inci (64 hingga 152 mm). Panjang standar adalah 10 kaki (3,05 m).

Selang hisap lain, yang disebut hisap lembut, sebenarnya adalah selang tertutup yang pendek, fleksibel yang digunakan untuk menghubungkan cerobong hisap penghisap api dengan hidran bertekanan. Ini bukan selang hisap yang sebenarnya karena tidak dapat menahan tekanan negatif. [11]

Bahan baku

Di masa lalu, kapas adalah serat alami yang paling umum digunakan dalam selang api, tetapi kebanyakan selang modern menggunakan serat sintetis seperti poliester atau filamen nilon. Serat sintetis memberikan kekuatan tambahan dan ketahanan yang lebih baik terhadap abrasi. Benang serat dapat dicelup berbagai warna atau dapat dibiarkan alami. [12]

Pelapisan dan pelapis termasuk karet sintetis, yang memberikan berbagai tingkat ketahanan terhadap bahan kimia, suhu, ozon, radiasi ultraviolet (UV), jamur, lumut, dan abrasi. Lapisan dan pelapis yang berbeda dipilih untuk aplikasi khusus. [13]

Selang hisap keras terdiri dari beberapa lapisan karet dan kain tenun yang membungkus sebuah heliks internal dari kawat baja. Beberapa selang hisap yang sangat fleksibel menggunakan penutup polivinil klorida tipis dengan heliks plastik polivinil klorida.

Proses manufaktur

Selang kebakaran biasanya diproduksi di pabrik yang mengkhususkan diri dalam menyediakan produk selang ke departemen kebakaran kota, industri, dan kehutanan. Berikut ini adalah urutan operasi yang biasa digunakan untuk membuat jaket ganda, selang karet berlapis karet. [14]

Mempersiapkan benang

Ada dua benang serat berbeda yang dijalin bersama untuk membentuk jaket selang. Benang yang berjalan memanjang ke bawah selang disebut benang lusi dan biasanya terbuat dari poliester pintal atau nilon filamen. Mereka membentuk permukaan luar dan dalam jaket dan memberikan ketahanan abrasi pada selang. Benang yang dililitkan dalam spiral yang rapat di sekitar keliling selang disebut benang pengisi dan terbuat dari poliester filamen. Mereka terjebak di antara benang lusi criss-crossing dan memberikan kekuatan untuk menahan tekanan air internal. Benang lungsin poliester berputar secara khusus disiapkan oleh produsen benang dan dikirim ke pabrik selang. Tidak diperlukan persiapan lebih lanjut.

Serat poliester filamen searah dikumpulkan bersama-sama dalam seikat serat 7-15 dan dipilin pada rangka twister untuk membentuk benang pengisi. Benang yang dipintal dan dipintal kemudian dililit ke spul yang disebut kumparan pengisi.

Menenun jaket

Benang lungsin dipentaskan pada sebuah creel, yang akan memberi makan mereka memanjang ke bawah melalui alat tenun melingkar. Dua kumparan pengisi dengan benang pengisi dimasukkan ke dalam alat tenun.

Saat alat tenun dimulai, kumparan pengisi menggulung benang pengisi dalam lingkaran melalui benang lusi. Begitu bobbin berlalu, alat tenun itu merambah setiap pasang benang lusi yang berdekatan untuk menjebak benang pengisi di antara mereka. Proses penenunan ini berlanjut dengan kecepatan tinggi saat ujung bawah jaket ditarik perlahan melalui alat tenun, dan kumparan terus membungkus benang pengisi di sekeliling keliling jaket dalam spiral yang rapat. Jaket tenunan dililit pada reel pengambil.

Jaket dalam dan luar ditenun secara terpisah. Jaket bagian dalam ditenun dengan diameter yang sedikit lebih kecil sehingga akan muat di dalam jaket luar. Tergantung pada permintaan yang diharapkan, beberapa ribu kaki jaket dapat ditenun pada satu waktu. Setelah diperiksa, kedua jaket ditempatkan di gudang.

Jika jaket luar akan dilapisi, itu ditarik melalui tangki dip diisi dengan bahan pelapis dan kemudian melewati oven di mana lapisan dikeringkan dan disembuhkan. [14]

Mengekstrusi liner

Blok karet lunak, lengket, dan tidak diawetkan dimasukkan ke dalam ekstruder. Ekstruder menghangatkan karet dan menekannya keluar melalui pembukaan antara potongan melingkar dalam dan luar padat untuk membentuk liner tubular.

Liner karet kemudian dipanaskan dalam oven di mana ia mengalami reaksi kimia yang disebut vulkanisasi, atau curing. Ini membuat karet kuat dan lentur.

Liner yang sudah diawetkan melewati mesin yang disebut kalender karet, yang membentuk lembaran tipis karet yang tidak diawetkan dan membungkusnya di bagian luar liner. [14]

Membentuk selang

Jaket dan liner dipotong sesuai panjang yang diinginkan. Jaket bagian dalam dimasukkan ke dalam jaket luar, diikuti oleh liner.

Sambungan uap dipasang ke setiap ujung selang yang dirakit, dan uap bertekanan disuntikkan ke dalam selang. Hal ini membuat liner membengkak terhadap jaket bagian dalam dan menyebabkan lembaran tipis karet yang tidak diawetkan untuk memvulkanisasi dan mengikat liner ke jaket bagian dalam.

Koneksi ujung metal, atau kopling, melekat pada selang. Bagian terluar dari setiap kopling tergelincir di atas jaket luar dan cincin bagian dalam dimasukkan ke dalam liner karet. Alat yang disebut mandrel ekspansi ditempatkan di dalam selang dan memperluas cincin. Ini meremas jaket dan liner antara cincin dan gerigi pada bagian luar kopling untuk membentuk segel di sepanjang selang. [14]

selang pemadam

Tekanan menguji selang

Standar yang ditetapkan oleh National Fire Protection Association mensyaratkan bahwa setiap panjang dari double jacket baru, selang serangan berlapis karet harus diuji tekanan sampai 600 psi (41,4 bar; 4,140 kPa), tetapi sebagian besar produsen menguji hingga 800 psi (55,2 bar; 5,520 kPa). ). Setelah pengiriman, selang diuji setiap tahun hingga 400 psi (27,6 bar; 2,760 kPa) oleh pemadam kebakaran. Sementara selang berada di bawah tekanan, itu diperiksa untuk kebocoran dan untuk menentukan bahwa kopling melekat erat.

Setelah pengujian selang dikeringkan, dikeringkan, digulung, dan dikirim ke pelanggan. [14]

Kontrol kualitas

Selain pengujian tekanan akhir, setiap selang dikenakan berbagai inspeksi dan tes pada setiap tahap pembuatan. Beberapa dari inspeksi dan tes ini termasuk inspeksi visual, tes ketahanan ozon, tes penuaan yang dipercepat, tes adhesi dari ikatan antara liner dan jaket bagian dalam, penentuan jumlah putaran selang di bawah tekanan, pengecekan dimensi, dan banyak lagi.

Masa depan

Kecenderungan dalam konstruksi selang kebakaran selama 20 tahun terakhir adalah menggunakan bahan perawatan yang lebih ringan, lebih kuat, lebih rendah.

Tren ini diperkirakan akan terus berlanjut di masa depan sebagai bahan baru dan metode manufaktur berevolusi. Salah satu hasil dari tren ini adalah pengenalan selang suplai ringan dalam diameter tidak pernah mungkin sebelumnya. Selang hingga 12 inci (30,5 cm) dengan diameter tekanan hingga 150 psi (10,3 bar; 1,030 kPa) sekarang tersedia. Selang ini diharapkan untuk menemukan aplikasi dalam industri pemadam kebakaran skala besar, serta dalam upaya penanggulangan bencana dan operasi militer. [14]

Selang api datang dalam berbagai diameter. Konstruksi ringan, single-jacket, 3⁄4, 1, dan 1 1⁄2 inci garis selang diameter biasanya digunakan dalam aplikasi penekan kebakaran. Tugas berat ganda, jaket ganda, 1 1⁄2, 1 3⁄4, 2, 2 1⁄2, dan kadang-kadang 3-inci digunakan untuk aplikasi struktural. Jalur suplai, yang digunakan untuk memasok peralatan pemadam kebakaran dengan air, sering ditemukan dalam diameter 3 1⁄2, 4, 4 1⁄2, 5 dan 6-inci.

Ada beberapa sistem yang tersedia untuk memperbaiki lubang dalam selang api, yang paling umum adalah Stenor Merlin, yang menawarkan bahan tambalan untuk selang Tipe 1, 2, dan 3. Tambalan itu memiliki dua ukuran berbeda dan dua warna berbeda (merah dan kuning). Tambalan divulkanisasi ke selang dan biasanya berlangsung seumur hidup selang.

Koneksi

Artikel utama: Hose coupling

Sambungan selang sering dibuat dari kuningan, meskipun sambungan aluminium yang mengeras juga ditentukan. [12] Di negara-negara yang menggunakan quick-action coupler untuk selang serangan, aluminium tempa telah digunakan selama beberapa dekade karena hukuman berat kuningan untuk skrup Storz lebih tinggi daripada koneksi berulir.

Kopling selang berulir digunakan di Amerika Serikat dan Kanada. Masing-masing negara ini menggunakan jenis penguliran yang berbeda. Banyak negara lain telah melakukan standar pada kopling quick-action, yang tidak memiliki ujung laki-laki dan perempuan, tetapi menghubungkan keduanya. Sekali lagi, tidak ada standar internasional: Di Eropa Tengah, konektor Storz digunakan oleh beberapa negara. Belgia dan Perancis menggunakan konektor Guillemin. Spanyol, Swedia dan Norwegia masing-masing memiliki kopling cepat mereka sendiri. Negara-negara bekas wilayah Uni Soviet menggunakan kopling Gost. Baarle-Nassau dan Baarle-Hertog, dua kotamadya di perbatasan Belgia-Belanda, berbagi pemadam kebakaran internasional yang sama. Truk pemadam kebakaran telah dilengkapi dengan adaptor untuk memungkinkan mereka bekerja dengan konektor Storz dan Guillemin. [15]

Di Amerika Serikat, semakin banyak departemen menggunakan coupler Storz untuk selang suplai berdiameter besar, atau kopling aksi cepat lainnya. Karena penggunaannya tidak standar, alat bantu timbal balik mungkin memiliki kompartemen pada truk mereka yang didedikasikan untuk banyak adapter selang.

Gaya selang kopling yang berbeda telah memengaruhi taktik fireground. Peralatan di Amerika Serikat memiliki “preconnects”: Selang untuk tugas tertentu dimasukkan ke dalam kompartemen terbuka, dan setiap selang serangan terhubung ke pompa. Koneksi yang memakan waktu banyak atau masalah dengan ujung pria dan wanita dihindari dengan taktik seperti itu. Di negara-negara di mana konektor Storz (atau yang serupa) telah digunakan untuk selang serangan selama beberapa generasi, petugas pemadam menjatuhkan manifold di perbatasan zona bahaya, yang terhubung ke peralatan oleh satu jalur suplai. Akibatnya, “coupler” selang kecil itu juga memengaruhi penampilan dan desain aparatus api.

 

 

selang pemadam

selang air tabung pemadam kebakaran teraman merek hoseki
selang pemadam
X
WhatsApp chat