Tips Pemadam

jenis apar

tabung pemadam kebakaran Alat Pemadam Kebakaran Sumatera Selatan Dan Berbagai Jenis Apar

jenis apar dari Alat pemadam kebakaran dirancang untuk mengatasi jenis-jenis api tertentu. Ada enam kelas api yang berbeda dan beberapa jenis alat pemadam kebakaran yang berbeda.
Kelas api

Kelas A – kebakaran yang melibatkan material padat seperti kayu, kertas atau tekstil.
Kelas B – kebakaran yang melibatkan cairan yang mudah terbakar seperti bensin, solar atau minyak.
Kelas C – kebakaran yang melibatkan gas.
Kelas D – kebakaran yang melibatkan logam.
Kelas E – kebakaran yang melibatkan peralatan listrik hidup. (Secara teknis ‘Kelas E’ tidak ada namun ini digunakan untuk kenyamanan di sini)
Kelas F – api yang melibatkan minyak goreng seperti dalam penggorengan lemak dalam.

Jenis alat pemadam


Alat pemadam air

Alat pemadam air adalah salah satu cara yang paling hemat biaya untuk melawan kebakaran Kelas A, yang dipicu oleh bahan padat seperti kertas, kayu dan tekstil.

Ada empat jenis alat pemadam air: jet air, semprotan air, air dengan aditif dan kabut air atau kabut.

Alat pemadam jet air bekerja dengan menyemprotkan jet air ke bahan yang terbakar, mendinginkannya dan mencegah pengapian kembali. Mereka seharusnya tidak digunakan pada peralatan listrik hidup.


Alat pemadam semprotan air menggunakan semprotan tetesan air yang sangat halus, setiap droplet dikelilingi oleh udara yang non-konduktif. Kebanyakan alat pemadam kebakaran semprotan air membawa persetujuan uji dielektrik 35 kV yang berarti mereka telah diuji pada sumber listrik 35.000 Volt pada satu meter.


Alat pemadam air dengan aditif adalah alat pemadam air dengan bahan kimia pembusa ditambahkan. Air kehilangan tegangan permukaan alami yang berarti dapat meresap ke dalam bahan yang terbakar lebih efektif. Menambahkan bahan kimia ke air berarti bahwa alat pemadam yang lebih kecil dapat menghasilkan api yang sama dengan yang lebih besar, hanya air, pemadam.


Kabut air, atau kabut, alat pemadam menggunakan air dalam bentuk kabut, atau kabut, tetesannya jauh lebih kecil daripada yang berasal dari semprotan air. Semakin kecil droplet, semakin besar luas permukaannya dalam kaitannya dengan ukurannya, semakin cepat droplet menguap yang menyerap energi panas lebih cepat. Kelemahannya adalah semakin kecil tetesan semakin sedikit bobotnya dan oleh karena itu semakin kurang kuat awan air.

Semua alat pemadam air memiliki label merah.


Alat pemadam busa

Alat pemadam kebakaran busa dapat digunakan pada kebakaran Kelas A dan B. Mereka paling cocok untuk memadamkan kebakaran cair seperti bensin atau solar dan lebih serbaguna daripada alat pemadam jet air karena mereka juga dapat digunakan pada benda padat seperti kayu dan kertas. Busa memadamkan api cair dengan menyegel permukaan cairan, mencegah uap yang mudah terbakar mencapai udara dan kelaparan api bahan bakar. Mereka tidak cocok untuk digunakan pada kebakaran cair yang mengalir bebas.

Alat pemadam busa memiliki label krim.


Alat pemadam bubuk

Alat pemadam bubuk adalah alat pemadam kebakaran serba guna yang baik karena dapat digunakan pada kebakaran Kelas A, B, dan C. Mereka juga dapat digunakan pada kebakaran yang melibatkan peralatan listrik, tetapi mereka tidak mendinginkan api sehingga dapat menyala kembali. Alat pemadam bedak juga dapat menyebabkan hilangnya jarak pandang dan dapat menimbulkan masalah pernapasan. Mereka umumnya tidak direkomendasikan untuk digunakan di dalam gedung kecuali sama sekali tidak ada alternatif.


Alat pemadam bedak memiliki label biru.


Alat pemadam karbon dioksida (CO2)


Pemadam CO2 ideal untuk tempat-tempat dengan banyak peralatan listrik seperti kantor atau ruang server karena aman untuk digunakan pada kebakaran yang melibatkan peralatan listrik. Alat pemadam karbon dioksida tidak meninggalkan residu, tidak seperti alat pemadam busa. Mereka juga dapat digunakan pada kebakaran Kelas B, yang melibatkan cairan yang mudah terbakar seperti parafin atau bensin. Pemadam CO2 bekerja dengan mencekik api dan memutus pasokan udara.

Karbon Dioksida Extinguishers (CO2) memiliki label hitam.

 

jenis apar

Alat pemadam kimia basah

Alat pemadam kimia basah cocok untuk digunakan pada kebakaran Kelas F yang melibatkan minyak goreng dan lemak, seperti lemak babi, minyak zaitun, minyak bunga matahari, minyak jagung dan mentega. Mereka sangat efektif, bila digunakan dengan benar. Bahan kimia basah dengan cepat memadamkan api, mendinginkan minyak yang terbakar dan bereaksi secara kimia untuk membentuk larutan seperti sabun, menyegel permukaan dan mencegah pengapian kembali. Meskipun mereka terutama dirancang untuk digunakan pada kebakaran Kelas F, minyak goreng dan penggorengan lemak dalam. Mereka juga dapat digunakan pada kebakaran Kelas A (kayu, kertas dan kain) dan kebakaran Kelas B (cairan yang mudah terbakar).


Alat pemadam kimia basah memiliki label kuning.


Selimut api


Selimut api terutama digunakan untuk kebakaran minyak panas seperti wajan penggorengan atau penggorengan kecil dalam lemak. Mereka juga dapat digunakan pada seseorang yang pakaiannya terbakar. Mereka bekerja dengan mencekik api, menghentikan akses ke oksigen yang memicunya dan memadamkannya.

 

jenis apar

tabung pemadam kebakaran Alat Pemadam Kebakaran Sumatera Selatan Dan Berbagai Jenis Apar
tabung pemadam kebakaran Alat Pemadam Kebakaran Sumatera Selatan Dan Berbagai Jenis Apar
X
WhatsApp chat